Alasan Kenapa Cinta Nggak Harus Balikan Sama Rangga

untitled-1

Gambar 12.0 KOMUK OI KOMUK!

Sebulan terakhir ini kita dihebohkan oleh beberapa peristiwa yang mengguncang dunia (maya). Mulai dari isyu basi tentang kebangkitan kuminis hingga si Papa yang tertidur berdiri saat mengheningkan cipta. Tapi semua peristiwa di atas tidak mampu menggulingkan fenomena sebuah sekuel film yang sangat ditunggu kelanjutannya oleh hampir separuh dari penduduk nusantara. Ya, film tersebut ialah Ada Apa Dengan Cinta, atau lebih popular dengan akronim ACDC, eh AADC maksudnya. Betapa tidak, film yang rilis pada tahun 2002 ini merenggut (semacam keperawanan) hati jutaan remaja yang kala itu minim hiburan berkelas atau minimal film yang layak tonton di layar lebar. Era 90an akhir menuju awal millennium memang masa-masa gelap dari perfilman Nasional. Masa itu, film semi-semi yang dibintangi Kiki Fatmala, Malvin Shayna, dan Renaldi sedang merajalela. Hanya sekali dua kali film komedi slapstick Warkop yang ikut meramaikan. Itu juga lagi-lagi dibumbui adegan kontes ratu pantai yang diperankan dengan gemilang oleh Inneke Koesherawati dan kawan-kawan. Satu-satunya sinyal positif dunia seni peran Indonesia hanya ditandai oleh kemunculan Panji si Manusia super dengan kostum ketat dan berbelah tengah ala-ala Nick Carter.

Tidak heran mestinya jika industri layar lebar menjadi lesu dan sepi penonton. Film yang diproduksi dengan bajet dan akal sehat minim sudah pasti nihil hasilnya. Para penonton karuan memambatkan hati kepada film Hollywood Box Office sebagai ajang pelepas rindu terhadap film Nasional berkwalitas. Sampai suatu hari film AADC pun menghiasi layar bioskop. Bagai oase di padang gurun, film yang disutradari oleh Rudi Soedjarwo itu diserbu jutaan remaja yang haus (wahana pacaran) akan film bermutu. Sejak saat itu bisa dikatakan AADC lah tonggak bersejarah bangkitnya industri film Indonesia dari tidur yang panjang.

Mengingat kesuksesan dan nama besar AADC sebagai “brand” yang sudah melegenda, tentu gak mudah bagi Riri Riza sebagai sutradara untuk merumuskan formula dari pendahulunya agar film ini mampu meraih hasil akhir yang kurang lebih sama. Bukan hal mudah memang memenuhi ekspektasi jutaan die hard fans Dian Sastro yang rela buka tenda di depan gedung bioskop demi nonton film ini lebih dulu. Dan ketika akhrinya sekuelnya dirilis, tentu banyak komentar positif, nyinyir hingga ketidakpuasan atas kembalinya Cinta kepada pangkuan Rangga. Termasuk saya. Saya mungkin adalah orang pertama yang protes dengan fakta tersebut. Bagaimana tidak, coba bayangkan bagaimana rapuhnya perasaan Trian (walaupun tetap tampak playboy) yang diperankan oleh Ario Bayu. Pasti anyep. Macam tokay disiram di wc. Nggak enak fren. Coba sekarang kalian semua bayangin. Cinta yang tampak sangat paripurna kecantikannya di usia early 30’s , begitu saja lolos hanya karena datang si mantan legendaris yang.., yang.., yang mungkin saja menggagahi Cinta waktu mereka piknik bareng di Amerika. Hell no my friend, hell no. Sebagai laki-laki tulen, kejantanan saya merasa ternodai oleh ending film tersebut. Mungkin ada yang sepakat dengan saya, ada juga yang tidak. Bebas saja, selama kita nggak saling menyakiti rasanya boleh kan berseberangan pendapat tanpa harus ditarik-tarik ke masalah agama. Gak ada kan ya kelompok-kelompok tertentu yang akan membantah saya dengan dalil yang menguatkan pilihan Cinta untuk embung move on dari Rangga???

Oke, biar keliatan logis, berikut adalah alasan-alasan kenapa Cinta nggak harus balikan sama Rangga. Alasan-alasan dibawah sudah melalui proses riset dan ditinjau dari aspek psikologi, sosiologi, antropologi, dan juga ekonomi. Jadi silahkan disimak dan direnungkan baik-baik.

Mantan adalah alumni hati.

Itu adalah sepenggal kalimat dari Ridwan Kamil yang mengangkat tema “mantan” dalam sebuah stand up komedi ala-ala di televisi swasta. Selayaknya alumni, tentulah kita kadang merasa kangen dengan almamater sekolahan dulu. Pernah dong kamu tetiba ngerasa kangen mau manjat pager sekolah waktu terlambat dateng hari Senin. You already missed the scene, the scent, the view, the action, even the “got caught” moment. Tapi kalo disuruh manjat pager sekarang, apa kamu mau?? Mau sekolah lagi?? Bikin PR lagi?? Ketemu Pak Maslam lagi?? Mau?? Hah?? Hah?? Haaah!!???

Kangen beda tipis sama horny.

Mirip dengan alasan pertama. Tapi kalo yang atas cuma sebatas emosi dan hawa-hawa doang, yang ini selangkah lebih terdepan. Biasanya alasan ini merujuk pada suatu eksyen. Kita semua tahu bahwa Cinta dan Rangga tumbuh di lingkungan keluarga yang moderat dimana Cinta pulang malem kagak langsung dimasukin pesantren oleh bapaknya dikemudian hari. Pun dengan Rangga. Dibesarkan oleh bapak yang eksentrik dan lantas nyambung kuliah di “state” pasti melengkapi ke-liberal-an pemikiran jejaka gemar berpuisi itu. Bisa ditebak, saat Cinta vakansi bersama keluarga ke USA (yang mana hanya digambarkan oleh sebuah foto bareng Rangga degan latar pemandangan Amerika), sudah pasti Rangga dan Cinta melepas rindu. Dan bisa aja dijadikan ajang melepas “tai macan” oleh Rangga yang nyaris kanker prostat karena minim ejakulasi sejak keberangkatannya ke negeri paman Sam.

“Ah,nggak mungkin. Rangga kan lelaki baik-baik. Nggak mungkin dia menodai Cinta!!” Itu kan katamu. Tapi Rangga (bukan Nicholas Saputra) tetap saja lelaki biasa yang bisa ngaceng juga kalo pas lagi piknik “beceng”nya kesenggol oleh lentiknya jemari Cinta. Jadi kita udah sepakat nih ya kalo Rangga dan Cinta indehoy sejenak saat mereka jumpa di Amerika. Oke, setelah mereka akhrinya balik ke Negara masing-masing dan Rangga ketemu dengan cabe-cabean New Jersey, sontak Rangga belagak pilon dengan keberadaan Cinta di Jakarta yang mungkin sedang merenung khas remaja wanita yang khilaf ml karena kebawa suasana. Ditengah perenungan itulah Cinta mendapat kabar buruk bahwa Rangga memutus tali silaturahmi. “JELEGER” bagai petir di siang bolong bulan Desember di atas gunung Bromo, Cinta menggelapar tak berdaya. Harapannya pupus. Hatinya hancur.Begitu pula dengan hidup dan sekolahnya.

Sampe satu saat dimana akhirnya Rangga mesam-mesem ngajak balikan setelah nggak ketemu 10 tahun, harusnya Cinta tahu kalo Rangga cuma horny. Gimana enggak?? Mereka berdua sebenarnya tahu bahwa urusan hati harusnya sudah selesai dari jauh-jauh hari. Cinta move on bersama Trian, sedangkan Rangga betah melajang dan ngurus Coffee Shop. Memang bukan situasi ideal, tapi itulah hidup. Kenyataan indah kadang hanya too good to be true momen saja. Jadi biarlah pagi itu Cinta nggak usah balik ke Jakarta. Extend satu hari lagi di Jogja. Lebih tepatnya di penginapan Rangga. Do whatever they have to do. Puaskan rasa penasaran Rangga yang mungkin belum sempat mecoba gaya tertentu waktu di Amerika lalu. Niscaya setelah mereka berdua selesai menuntaskan libido, akal sehat yang sempat terombang-ambing emosi mulai memainkan peranan. Adegan selanjutnya bisa ditebak. Rangga akan mengambil sebatang rokok menthol untuk mencairkan suasana canggung.

“Cinta, kayanya apa yang kita lakukan salah ya..,

saya tau kamu sudah tunangan. Tapi, kecantikanmu..

Membiusku… Huvt”.

Kira-kira itulah yang keluar dari mulut Rangga. Cinta pun yang sudah dewasa secara mental tentu nggak akan panik karena telah bersenggama dengan mantan masa SMA-nya. Paling top Cinta akan memeluk Rangga dari belakang dan berbisik.

“Rangga, yang kamu lakukan pada saya barusan,.. Rawwrr..”

Kemudian Rangga akan mengantar Cinta ke bandara sambil haha-hihi karena gairah sudah tuntas. Tak ada dendam maupun sakit hati. Mereka memutuskan untuk bersahabat dan membuka bisnis tempat les kumon di New York.

Hormati orang yang mengangkatmu dari parit derita

Siapapun yang pernah patah hati akut mesti tahu yang namanya parit derita. Parit derita ialah sebuah tempat imajinatif yang diciptakan sendiri oleh penghuninya. Biasanya karena sakit hati dan pertanyaan besar yang tak terjawab. Dalam konteks AADC, Cinta lah penghuni parit derita. Bertahun-tahun Cinta menahan sakit, melawan kenyataan bahwa ia dicampakkan Rangga tanpa alasan jelas. Rangga pun menghilang seperti tokay di flush dua kali. Sampai suatu hari ketika Cinta mulai menerima kenyataan bahwa Rangga memang lelaki bajinguk yang cuma bisa kabur setelah “ena-ena”, bertemulah Cinta dengan Trian yang mencoba untuk mencuri hati. Terlepas dari fisik Trian yang mumpuni, menyembuhkan hati perempuan yang terluka itu memang faktanya lebih sulit daripada merangkai rumus fisika nuklir. Cinta yang begitu sempurna secara fisik saja mampu memendam kecewa selama beberapa tahun sebelum akhirnya bertemu Trian. Secara teori nggak sulit bagi Cinta mencari pengganti Rangga sesaat melangkahkan kaki di kampus. Namun, cinta kan persoalan hati, bukan teori di atas kertas.

Semestinya Cinta lebih menghargai usaha Trian yang mungkin saja gelar tenda 7 hari 7 malam demi dapet perhatiannya. Namanya orang patah hati pasti sempat ada rasa enggan untuk menjalin hubungan baru. Dan Trian lah sosok macho dengan mobil mewah yang mampu mengubur (walaupun puisi Rangga masih tersimpan di lemari) sosok puitis lelaki kriwil yang dicipok Cinta di bandara Soeta. Dan atas nama respect, hubungan Rangga dan Cinta di Jogja harus dihentikan di momen persenggamaan 20-30 menit saja sebelum akhirnya Cinta kembali menjalani hari dengan biasa bersama Trian di Jakarta.

Balancing is everything

Oke, kita masuk ke alasan ke empat. Hidup itu seperti berjalan di atas tali tipis dengan jurang penuh buaya dan bencong di bawahnya. Artinya, keseimbangan amat sangat diperlukan. Tiada yang lebih seimbang dengan hidup saling mengisi dengan pasangan. Itu juga yang harusnya dipertimbangkan oleh Cinta. Hmm, mungkin terlihat sempurna hubungan dua orang yang gemar mengomentari puisi dan karya seni. Tapi coba deh dipikirkan lagi?? Apa enggak bosen ngomentarin puisi melulu??? Sebagai gambaran, silahkan mencermati hubungan antara dua insan manusia yang punya kegemaran menyanyi akut seperti Dewi Persik dan Saiful Djamil. Hampir separuh hubungan mereka yang sialnya diekspos media diisi dengan bernyanyi. Balas-balasan lagi. Baik saat mereka sedang romantis maupun menjelang hubungan pernikahannya yang karam karena ternyata bang Ipul doyan lakik, eh…

Kebayang dong kalo Cinta dan Rangga ribut kaya gimana?? Rangga yang oldschool alih-alih vintage tetep aja maksa kirim surat yang berisi unek-unek daripada cahat pake media Line, misalnya. Terus Cinta yang masih saja ngikutin kaidah berbahasa yang baik dan indah saat mergokin Rangga bersetubuh dengan ART mereka yang seksi banget di kamar belakang. Mungkin Cinta marah, tapi jadi aneh kalau tetep make EYD. Misalnya begini.

“Hei kamu, laki-laki terkutuk. Dusta kamu.!!

Saya kira benar adanya fakta bahwa kamu bermain gaple dengan tetangga sebelah. Ternyata kamu bercinta dengan Asisten Rumah Tangga kita yang memang harus saya akui bertubuh molek!!!”.

Aneh kan?? Jadi gimana?? Sepakat dong sama saya? Jadi jelas pilihan Cinta bersama Trian yang blas nggak ngerti seni tapi mungkin saja trengginas di ranjang (who knows??).

Cinta butuh puisi sampe umur 34, sisanya butuh perawatan.

Sad but true. Mungkin banyak yang kecewa dengan alasan yang terakhir ini. Jujur saya juga kecewa kok. Tapi memang memelihara kecantikan cinta nggak cukup dengan dibacain puisi sampe ketiduran aja. Well, Rangga juga bukan tipe cowok mokondo (modal konci doang) sih. Dia juga usaha buka Coffee Shop di New York. Tapi ya kalo ngukur-ngukur biaya perawatan Cinta yang bombastis, nggak heran kalo sosok Rangga pun memilih mundur dan jiper ketika babenya Cinta nyiyir supaya Rangga cepet kerja. Inget, di Indonesia nikah itu bukan cuma dua insan yang saling mencintai saja. Tapi lebih ke dua keluarga yang butuh banget pengakuan lingkungan sosial bahwa anak kebanggannya dapet jodoh laki-laki atau perempuan yang baik, mapan, sayang mertua, sopan, alim, agamis dan hal-hal munafik lainnya.

Kecuali Rangga mirip sosok Radit dalam film Radit dan Jani, mendingan nggak usahlah nekad kawinin Cinta. Begitupun dengan Cinta. Kalo kuping masih tipis dengerin nyiyiran keluarga besar yang sering ngomentarin suaminya pas Lebaran, mendingan nggak usah coba-coba mikir untuk berani hidup sama Rangga.

“Cinta, mana suami kamu?? Eh Tante lupa deh, tentu aja si Rangga lagi ngurusin warkop nya kan ya??? Ahahahahaha (ketawa dengan tone yang TAI banget khas emak-emak kaya nan sombong). “

Kira-kira gitulah komentar keluarga besar Cinta yang saya asumsikan pasti kaya raya. Coffee Shop di distrik sibuk macem New York enteng aje disebut warkop sama si Tante seolah-olah Rangga jualan kopi sama bubur ayam di pinggir jalan Lenteng Agung. Kalo sudah begitu baru deh Cinta sadar bahwa keluarga memang memainkan peran yang besar dalam percaturan asmaranya. Tapi apa daya, nasi sudah jadi dubur, eh bubur. Paling-paling Cinta stres, lalu ribut sama Rangga, dan diakhiri dengan bales-balesan puisi lewat pos. Kemudian Rangga pergi lagi untuk kedua kalinya tanpa pesan bersama cabe-cabean bule waitress coffee shop nya mayan cakep juga kalo diliat-liat. Di Amerika, nggak bakal ada Tante-tate babi yang suka nyela laki keponakannya.

Nah, kira-kira begitulah alasan yang bisa saya utarakan berkaitan dengan keberatan saya terhadap ending AADC yang menurut hemat saya kurang Indonesia-wi gitu lho. Semoga pihak Miles berkenan untuk membuat AADC The Unexpected Truth (with alternate ending) dimana kisahnya menjadi Cinta yang tetap balik ke Trian dan menjadikan Rangga psikopat puitis yang lebih kejam dari Joker yang diperankan oleh mendiang Heath Ledger.

Akhir kata, sebagai penikmat film dan perempuan cantik, saya merasa terhibur oleh penampilan Dian Sastro yang dengan gemilang masih menjaga mood saya sama seperti 14 tahun lalu saat membolos sekolah demi AADC pertama. You did a great fucking job.

Jayalah terus Dian Sastro. Jayalah terus perfilman Indonesia.

 

Ditulis oleh : Reza Armando yang dimuat di blog pribadinya

 

 

 

 

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s